Mars Met Venus Part Cewe, Sekali-kali Nonton Film Indonesia

mars met venus
Movie Rating

6.0/10

Sebenarnya gw jarang nonto film Indonesia, tapi sekali-kali boleh lah. Kemaren gw nonton filmnya Pamela Bowie dan Ge Pamungkas, secara keseluruhan gw kurang puas sama film ini. Ada beberapa alasan yg mendasari ke kurang puasan gw di film ini. 

Film ini bercerita tentang sepasang kekasih yang akhirnya si cowo udah mau lanjut ke jenjang berikutnya yaitu pernikahan, tapi sebelum menikah, si cowo mau bikin vlog prewedding, dari vlog tersebut cerita film ini menjadi benang merahnya. dari pembuatan vlognya tersebut akhirnya terungkap satu per satu apa yang kurang, apa yang tidak di sukai dari masing-masing, mirip-mirip Jajuli Tonight Show Net Vincent Desta gt lah. Tapi entah kenapa benang merah cerita ini akhirnya hilang di akhir cerita, ngga di ceritain Vlognya ini buat apa???? kok ending nya ga ada hubungannya sama vlog, hasil dari vlognya ini gimana ga jelas. ujug2 happy ending aja.

Ge Pamungkas Pamela Bowie

Satu yang menarik dari film ini adalah komedinya, terutama akting nya Ge Pamungkas (berperan sebagai Kelvin). Wah pokoknya gila ni orang, pas banget meranin orang-orang rada gila gini, karakternya agak cupu, aneh, kocak, mirip-mirip pas lagi standUp gt lah. Satu schene yang paling kocak pas nembak Pamela, itu gila sih kocak banget sampe guling-guling.

Gimana Pamela, oke sih. walau Sebenarnya gw jg ga begitu puas, pas gw keluar dipikir-pikir lagi, kalau bukan Pamela siapa lagi yang bisa peranin karakter ini?. Jarang aktris muda yang model-model kaya gini.

Film ini dibagi menjadi 2 bagian, Part cewe yang baru tayang (pertama) tapi Part cowo nya menyusul. Part cewe selain Pamela ada juga Rani Ramadhani dan Ria Ricis Nabati. Tapi dua cewe ini ga bagus aktingnya, biasaa banget. Ada beberapa bagian cewe yang sebenarnya gw ga ngerti, seperti kurang di tekankan cewe itu sebenarnya arahnya kemana sih?, contoh adegan curhat, yang gw tau dari dulu cewe ketika curhat itu bukan mencari masukan/solusi tapi mencari dukungan (biasanya kalau ga dukung temennya di anggep tega amat sih, kok kamu dukung dy, dll) tapi di film ini ga jelas soalnya yang satu ngasih masukan yang satu dukung-dukung aja di tambah si Pamela nya ga ada kesimpulan yg fix dia ambil yang mana, sebenarnya kalau di bikin satu arah jadi lebih jelas cewe itu gimana, kalau kaya gini ga ada pembeda gaja curhat cowo dan cewe soalnya dua-duanya sama aja. lebay-lebay aja sekalian namanya jg film komedi.

Mars met Venus DUal poster

Nonton part cowo?, mungkin iya soalnya lebih meyakinkan komedi nya, walaupun di sayangkan kenapa Ge si Kelvin berteman dengan mahasiswa veteran yang sebenarnya lebih pantes jadi OM nya Kelvin. Tapi gpp lah, setidaknya mereka lebih keliatan lucu karena udah sering ngelawak pas masih jadi youtuber (ga tau sekarang masih jadi youtuber ngga).

Lucu sih, tonton aja. Hargai film-film Indonesia.

Written by lugas on 30 July 2017